Pembalap ‘bagaimana jika’ terbaik Formula E menuju pinggir lapangan

Penjaga lama sudah mulai mundur dari barisan tim setia mereka di Formula E.

Sebastien Buemi tidak lagi di e.dams, Robin Frijns telah mengosongkan kursinya di Envision untuk digantikan oleh Buemi, Antonio Felix da Costa tidak akan lagi gemilang dalam DS hitam dan emas tetapi sekarang putih dan hitam Porsche, dan Lucas di Grassi, yang pernah identik dengan Audi, akan mengemudi untuk tim ketiganya dalam beberapa tahun.

Itu hanya sebagian kecil dari volatilitas di pasar pembalap Formula E yang telah terjadi selama tahun 2022, dan telah menyegarkan line-up tidak seperti tahun-tahun sebelumnya.

Seorang eksekutif Formula E baru-baru ini mengatakan kepada saya bahwa mereka akan “memeriksa tiga kali papan tanda pengemudi dan tim di atas pit di Mexico City” Januari mendatang. Sementara lidah mereka tegas di pipi, pembalap baru dan kombinasi tim akan mengambil beberapa sesi pengujian di Valencia pada bulan Desember untuk benar-benar meresap.

Konfirmasi baru-baru ini yang lebih diharapkan dari Dan Ticktum tetap di kursi NIO 333-nya berarti bahwa hampir selalu ada di tim Cina akan hilang musim depan.

Kursi Oliver Turvey Formula E fit

Mengingat bahwa Oliver Turvey pertama kali membalap untuk tim NIO 333, saat itu dalam kedok asli dan pendiri sebagai Tim China Racing, pada musim panas 2015 (gambar di atas menunjukkan dia membuat kursi aslinya di belakang paddock Battersea Park pada bulan Juni 2015), itu berarti bahwa era yang signifikan dalam karirnya dan memang tim NIO 333 telah berlalu.

Sebenarnya itu adalah salah satu yang dilanda peluang terbaik yang biasa-biasa saja dan karena itu hasil yang biasa-biasa saja untuk Turvey. Namun demikian, ia telah menjadi sosok yang integral, rajin, dan terkadang membunuh raksasa dalam tim yang telah melalui lebih banyak turbulensi daripada kebanyakan di paddock Formula E.

Berita Terkait :  Brembo Luncurkan Rem UTV di SEMA

Meskipun hasil jarang datang, reputasinya tumbuh pada awalnya sejalan dengan statusnya sebagai pengemudi yang dapat memberikan di atas dan di luar kemampuan peralatannya yang biasanya sedikit.

Tentu saja, ini benar dari akhir 2018 hingga awal tahun ini karena Turvey, seperti sejumlah besar rekan setim yang dia miliki di tim, sedang berjuang kalah dalam pertempuran atau dalam kondisi renovasi bersama dengan timnya.

Ini diperkuat, sampai batas tertentu, dalam statistik Formula E Turvey.

Oliver Turvey BerikutnyaEV NIO Meksiko podium Formula E

Dalam 86 balapan E-Prix yang dia ikuti, sorotan yang menonjol adalah satu-satunya tempat kedua yang diraih di Mexico City pada tahun 2018. Itu terjadi tepat 12 bulan sejak dia memulai dari pole dan memimpin balapan yang sesuai dengan nyaman sebelum masalah teknis. menggagalkan satu-satunya celah seriusnya pada kemenangan E-Prix.

Turvey telah mengumpulkan 113 poin dari awal tersebut dan posisi akhir rata-ratanya adalah ke-13.


Karier Formula E Oliver Turvey

2014/15 – 4 poin, rata-rata finish di posisi ke-9

2015/16 – 11 poin, rata-rata finish 10th

2016/17 – 26 poin, rata-rata finish 10th

2017/18 – 46 poin, rata-rata finish di posisi 12

2018/19 – 7 poin, rata-rata finish 14th

2019/20 – 0 poin, rata-rata selesai pada tanggal 18

2020/21 – 13 poin, rata-rata finish 16th

2021/22 – 6 poin, rata-rata selesai pada tanggal 15

Berita Terkait :  Larangan dekat Gasly menunjukkan absurditas sistem poin penalti F1

Total – 113 poin, rata-rata finish ke-12


Statistik jelas tidak adil untuk aplikasi Turvey yang terinspirasi secara sporadis dalam keadaan sulit yang tidak diragukan lagi.

Dia telah menjadi model pro sepanjang pengembangan era Gen1 dan Gen2 dan merupakan salah satu dari sedikit pembalap yang memiliki pengalaman dari ketiga aturan Formula E, karena dia juga mencoba mobil uji dan pengembangan Gen3 NIO 333 pada bulan Juni.

Tapi selama dua musim terakhir Turvey telah ditantang oleh dua rekan setim muda dan lapar di Tom Blomqvist dan Ticktum. Head to head melawan mereka tidak menguntungkan Turvey, meskipun reputasinya sebagai seseorang yang dapat mengatasi keadaan sulit dibuktikan oleh fakta bahwa ia mengungguli masing-masing Blomqvist dan Ticktum dalam balapan.

Oliver Turvey NIO 333 Formula E

Turvey cukup sering menjaga dewannya sendiri di masa-masa sulit dan secara terbuka selalu mendukung tim yang terkadang turun ke keadaan kacau, terutama dalam dua musim pertama era Gen2 dan sebelum kepemilikan baru-baru ini oleh 333 Racing. Itu karena dia adalah pemain tim yang sempurna dan bijaksana.

Tetapi jelas bahwa dia sering frustrasi karena kurangnya sumber daya teknis (biasanya kemampuan perangkat lunak). Ini berarti bahwa memamerkan keahliannya cukup sering dibiarkan tumpul.

Namun, ada beberapa penampilan heroik yang menonjol, terutama di Santiago pada tahun 2020 ketika ia menempati posisi kelima yang sensasional di grid dengan mobil yang tidak berhak berada di dekat 10 besar.

Kemudian setahun kemudian dia mengambil tempat keenam di Diriyah diikuti oleh lari yang benar-benar luar biasa ke urutan ketujuh dalam perlombaan di mana dia benar-benar meluncur turun ke Roma untuk menyimpan energi untuk nanti.

Berita Terkait :  MotoGP siap memasuki kekosongan yang ditinggalkan oleh keluarnya Formula 1

Peluang Turvey untuk melanjutkan kisah Formula E-nya sendiri dengan tim lain kini tampaknya telah menguap.

Salah satu yang diyakini telah diincarnya adalah sebagai penandatanganan ‘rencana B’ untuk Maserati setelah pelepasan Nyck de Vries dari kesepakatan FE 2023 untuk bergabung dengan AlphaTauri di Formula 1 menjadi tak terelakkan.

Apa yang sekarang Maserati MSG akan kehabisan bekas pangkalan Venturi hanya sekitar sudut dari tempat tinggal Turvey di Monaco.

Jalan itu sekarang terlihat tidak mungkin bagi Turvey, seperti halnya slot bersama Rene Rast di McLaren setelah The Race mengungkapkan bulan lalu bahwa Jake Hughes akan diberi kesempatan di tim berpenampilan baru yang diciptakan dari Mercedes.

Oliver Turvey NIO 333 Formula E

Jika dia tertarik, Turvey akan cocok secara alami untuk peran non-balap di Jaguar dan merupakan paket serba bisa sehingga dia bisa mengisi kedua peran yang dikosongkan oleh Norman Nato dan Sacha Fenestraz ketika Nissan menyerbu Big Cat. bangku cadangan untuk line-up balapan 2023.

Kita tahu bahwa hasil Turvey di Formula E sangat dibatasi oleh ketidakstabilan kepemilikan tim dan kurangnya sumber daya untuk menghadapi pabrikan yang lebih besar.

Terlebih lagi alasan mengapa akan ada banyak selera untuk melihatnya di lingkungan yang segar dan di mana tag ‘bagaimana jika’ yang telah dia bawa selama beberapa waktu dapat dijawab.

Sementara itu terlihat tidak mungkin saat ini, Turvey pasti akan menjadi super sub Formula E – setidaknya untuk tahun 2023.

Related posts