Jenson Button pada panggilan radio ‘aneh’ dari pembalap F1 yang meminta untuk bertukar posisi: PlanetF1

Dengan banyak pengemudi bertanya tentang bertukar atau mempertahankan posisi di Sao Paulo, Jenson Button merasa semuanya “aneh”.

Sepertinya pesanan tim, atau permintaan dari para pembalap, ada dalam jumlah besar di Grand Prix Sao Paulo, putaran terakhir musim 2022.

Mulai dari depan, pemimpin George Russell bertanya kepada Mercedes apakah dia dan rekan setimnya Lewis Hamilton di belakang ingin melihat finis satu-dua, atau apakah mereka bisa bertarung. Dia diberi tahu bahwa mereka bebas untuk balapan, tetapi tidak mengambil risiko.

Sementara itu Red Bull meminta Sergio Perez untuk menyerah kepada Max Verstappen, yang dia lakukan, dan kemudian Verstappen menyerahkan posisinya kepada Perez, yang tidak dia lakukan.

Alpine juga ikut beraksi saat mereka meminta Esteban Ocon untuk membiarkan Fernando Alonso lewat saat Safety Car memulai kembali.

Berita Terkait :  Olahraga di TV untuk 12-13 November | Olahraga Nasional

Dan Button Juara Dunia 2009 tidak dapat membuat dirinya merasa normal untuk mendengar percakapan ini melalui radio.

Berbicara di Sky Sports F1’s ‘Any Driven Monday’, Button berkata: “Saya merasa aneh bahwa kami memiliki begitu banyak panggilan radio tentang ‘apakah saya diizinkan untuk balapan atau apakah kami akan tetap satu-dua?’

“Jelas, George ingin bertahan satu-dua, karena sepertinya itu adalah kemenangan yang mudah baginya [Hamilton] tidak akan melawan dia untuk kemenangan.

“Tapi aneh mendengar percakapan ini di radio, dan Charles juga mengatakan hal yang sama, ‘apakah kita akan membalikkan posisi dengan Carlos?’ Hal yang sama dengan Red Bull. Ini agak aneh.

“Mereka harus diizinkan pergi ke sana dan balapan. Mereka di luar sana untuk tim, tetapi mereka juga di luar sana untuk diri mereka sendiri dan Anda tidak ingin memberikan kemenangan, tetapi Anda harus memberikan kesempatan kepada rekan setim Anda untuk melawan Anda demi kemenangan itu, mereka ‘ Kami tidak berjuang untuk Kejuaraan Dunia saat ini.”

Berita Terkait :  Zhou Guanyu tentang mengesankan di Alfa Romeo, mengelola kekecewaan & GP Cina

Button kemudian ditanya apakah ini hanya kasus percakapan ini sekarang lebih sering disiarkan ke publik, daripada tidak ada di masa lalu?

Pemenang balapan 15 kali merasa itu poin yang adil, meskipun berbicara dari pengalamannya sendiri, dia mengatakan hanya sekali selama karirnya di Formula 1 dia diminta untuk membiarkan rekan setimnya lewat.

“Anda pasti mendengar semuanya sekarang, dan Anda mungkin tidak begitu banyak di masa lalu,” aku Button. “Tapi saya pikir saya pernah ditanya, karena kami menggunakan strategi yang berbeda, untuk membiarkan rekan satu tim lewat, itu saja.

Berita Terkait :  KV Kamath- Penggemar balap Formula 1 dan 'aturan 90 hari'

“Saya selalu menginginkan perlengkapan yang setara dengan rekan satu tim saya dan peluang yang sama, dan anehnya sekarang kami memiliki radio tim di mana para pembalap mengatakan ‘Saya pikir dia harus membiarkan saya lewat karena itu lebih baik untuk kejuaraan saya’. Sungguh mengejutkan mendengarnya.

“Tapi saya pikir mungkin para penggemar olahraga menyukainya karena itu menunjukkan individu, apakah mereka memiliki kepribadian yang kuat atau tidak, jadi mungkin itu positif, tapi itu hanya sesuatu yang tidak saya alami dalam karir saya.”

Baca selanjutnya: ‘Tidak ada yang akan bekerja untuk Max Verstappen jika ini adalah balasannya’

Related posts