Bitcoin, eter, libra, stablecoin – apa itu kripto?

Cryptos adalah saldo digital yang dikelola dengan algoritma kriptografi. Ini berarti kripto tidak memiliki penampilan fisik. Sebaliknya, ini adalah kode terenkripsi yang mirip dengan kata sandi. Ada berbagai jenis kripto. Anda mungkin pernah mendengar tentang bitcoin, tetapi ada ratusan lainnya, seperti eter, litecoin, dan riak. Ada juga stablecoin. Mereka adalah kripto yang nilainya terkait dengan nilai mata uang biasa atau, misalnya, emas. Contohnya adalah tether dan libra, stablecoin yang diluncurkan Facebook. Tujuan stablecoin adalah membuat cryptos cocok sebagai alat pembayaran sehari-hari.

Cryptos dan stablecoin – pro dan kontra

Ada kelebihan dan kekurangan kripto. Manfaat terbesar adalah aksesibilitas mereka. Anda dapat menggunakan kripto untuk membayar atau mendapatkan bayaran tanpa keterlibatan pihak lain mana pun, seperti bank. Kelemahannya adalah kenyataan bahwa nilai sebagian besar kripto sangat fluktuatif. Akibatnya, mereka dapat dengan cepat kehilangan banyak nilainya. Hal ini membuat mereka tidak cocok sebagai alat pembayaran. Sebaliknya, stablecoin dapat digunakan untuk pembayaran. Tetapi ini mengharuskan penyedianya mengurangi risiko pencucian uang, penghindaran pajak, dan pelanggaran privasi serta melindungi konsumen. Risiko ini terjadi karena aksesibilitas dan anonimitas kripto membuat mereka rentan terhadap kegiatan terlarang, untuk informasi kripto lebih lengkapnya di Dunia kripto.

Berita Terkait :  Polri dan GNPF MUI Temui Kesepakatan Tentang Demo 212

Bank sentral dan cryptos

Bank sentral mengeluarkan uang kertas. Misalnya, Bank Sentral Eropa (ECB) menerbitkan euro, dan Federal Reserve menerbitkan dolar AS. Saat ini, sebagian besar uang kita dalam bentuk digital. Pikirkan saja saldo bank Anda sendiri. Uang ini berasal dari bank komersial. Tapi bank sentral juga mengawasi. Mereka mengawasi bank-bank komersial ini. Jika terjadi kesalahan di bank, kami dapat mengandalkan Deposit Guarantee Scheme (DGS) di Belanda. Skema ini menjamin hingga EUR 100.000 per orang jika bank yang dilisensikan oleh De Nederlandsche Bank (DNB) harus bangkrut. Satu-satunya cara lain untuk mencoba untuk tidak kehilangan uang Anda, adalah dengan menyimpan uang tunai, tetapi banyak orang menemukan ini rumit saat ini. Selain itu, uang tunai lebih jarang digunakan. Ini telah membuat cryptos lebih menarik bagi sebagian orang.

Berita Terkait :  Menebar kebencian di Internet sekarang ada hukumannya, ini dia

Nilai kripto tidak dilindungi dengan cara apa pun. Ini karena mereka diterbitkan secara independen dari bank komersial atau bank sentral. Karena itu Anda akan menghadapi risiko yang lebih besar jika Anda memegang kripto. Lagi pula, jika kripto kehilangan banyak nilainya dan menyebabkan Anda kehilangan sejumlah besar uang, tidak ada bank sentral yang akan membantu Anda. Di sinilah mata uang digital bank sentral (CBDC) bisa berguna, karena ini dikeluarkan oleh bank sentral. CBDC semacam itu belum ada, tetapi ECB dan DNB sedang menjajaki opsi untuk memperkenalkan mata uang digital semacam itu yang diterbitkan bersama oleh bank sentral.

Blockchain – cara kerja kripto

Berita Terkait :  Ini harga untuk kunci jawaban UN 2016

Banyak kripto bekerja berdasarkan teknologi blockchain. Teknologi ini memungkinkan pengguna untuk merekam transaksi digital secara bersama-sama. Artinya, tidak ada pihak lain, seperti bank atau notaris, yang terlibat dalam transaksi tersebut. Blockchain terdiri dari ratusan komputer di seluruh dunia yang memverifikasi setiap perubahan dalam database. Hal ini membuat teknologi sangat sulit untuk diretas. Pada gilirannya, ini menjelaskan mengapa pengguna mempercayai kripto, bahkan tanpa keterlibatan bank sentral.

Pertanyaan yang sering diajukan – cryptos

Sebagai De Nederlandsche Bank (DNB), kami tidak menyatakan pendapat atau memberikan saran mengenai hal ini. Namun, kami telah berulang kali memperingatkan risiko seputar kripto dalam beberapa tahun terakhir. Cryptos tunduk pada perubahan harga yang fluktuatif, mereka rentan terhadap penyalahgunaan kriminal dan mereka tidak menawarkan perlindungan konsumen. Saat ini, pengawasan kripto kami hanya berfokus pada pemberantasan pencucian uang dan pendanaan teroris.

Related posts