Gaya kepemimpinan Tost yang unik mengubah ikan kecil F1 yang terkutuk

Ketika Franz Tost menerima tawaran Dietrich Mateschitz untuk menjalankan skuad Formula 1 junior Red Bull menjelang musim 2006, tampaknya tidak mungkin menjadi keputusan yang akan membuatnya tidak hanya menjadi bos tim pemenang balapan tetapi juga servis terlama kedua. kepala tim di F1.

Bahwa itu telah membawanya ke titik di mana dia dapat pensiun pada akhir tahun ini pada usia 67 tahun adalah bukti gaya kepemimpinannya yang unik.

Akan mudah bagi Tost untuk mengangkat bahu dan menerima mantan tim Minardi selamanya ditakdirkan untuk menjadi ikan kecil. Bagaimanapun, pengarahannya adalah untuk menjadi tempat latihan bagi kandang pembalap Red Bull dan itu akan selalu menjadi tim kedua Mateschitz. Tetapi penerimaan yang mengangkat bahu tidak pernah menjadi cara Tost dalam melakukan sesuatu.

Berbicara terus terang dan langsung ke titik di mana dia bisa tumpul, lihat komentarnya bulan lalu tentang tidak mempercayai insinyurnya untuk membuktikan hal itu, Tost adalah tipe pemimpin tim yang sangat khusus.

Di dunia modern, pendekatannya yang kuno dan pemberi tugas yang keras tampak semakin tidak sesuai. Ada kalanya mereka yang bekerja untuknya memutar mata pada beberapa pernyataan publiknya, tetapi dia memberikan 100% dirinya untuk peran tersebut dan mengharapkan hal yang sama dari mereka yang bekerja untuknya. Benar atau salah, itulah caranya melakukan sesuatu.

Balap Motor Kejuaraan Dunia Formula Satu Bahrain Grand Prix Race Day Sakhir, Bahrain

Tidak ada yang bisa menyangkal hasrat Tost untuk timnya atau olahraga motor secara keseluruhan. Ketika dia mengatakan dia akan senang ada grand prix setiap akhir pekan di tengah kekhawatiran tentang kalender F1 yang berkembang dan beban kerja yang dihasilkan, dia hanya setengah bercanda. Dia telah menanamkan tim dengan tekad yang sama, yang penting untuk mencegah suasana stagnasi yang dapat menyebar jika diterima bahwa ini tidak lebih dari pemain F1 tim kedua dan bagian kecil.

Berita Terkait :  David Coulthard membuat prediksi 2023 setelah penalti Red Bull

Tost membawa berbagai pengalaman dan keterampilan motorsport saat dia mengambil alih peran tersebut. Dia adalah pembalap yang cukup baik untuk memenangkan Kejuaraan Formula Ford Austria 1983 tetapi, menurut perhitungannya sendiri, bukan bahan F1. Itu menyebabkan peralihan cepat untuk menjalankan operasi F3, pertama dengan Eufra Racing Team, yang memenangkan balapan dengan sasisnya sendiri di kejuaraan Jerman, kemudian tim WTS Willi Weber. Hal itu menyebabkan Weber menunjuknya sebagai pawang Ralf Schumacher, yang membawa Tost ke F1 pada 1997 dan kemudian membawanya menjadi manajer operasi lintasan BMW.

Tapi dia sudah lama memiliki koneksi dengan Mateschitz, yang menyebabkan diskusi tentang peralihan jauh lebih awal ke F1 dengan Sauber saat Red Bull terlibat dalam tim. Jadi ketika Mateschitz memintanya untuk menjalankan Toro Rosso, itu adalah keputusan yang mudah bagi Tost.

Tahun-tahun awal tidak mudah. Minardi selalu menjadi ikan kecil F1, tetapi pada saat Paul Stoddart menjual tim ke Red Bull, kondisinya sangat buruk. Itu adalah akuisisi oportunistik dan dibenarkan atas dasar pelatihan pembalap muda dan memaksimalkan sinergi dengan Red Bull Racing. Tidak ada strategi di luar itu dan terserah Tost untuk membuatnya.

Berita Terkait :  Sistem poin F1 tidak melakukan keadilan pertempuran yang paling tidak dapat diprediksi

Pengujian Formula 1, Jerez

Pada tahun-tahun awal, itu berarti menjalankan mesin Red Bull pada saat mobil pelanggan legal. Pada tahun 2008, kombinasi dari Sebastian Vettel, tenaga Ferrari dan beberapa kepemimpinan teknis yang tajam dari Giorgio Ascanelli, mantan race engineer McLaren Ayrton Senna, membuat Toro Rosso menjadi pemenang.

Vettel tidak hanya meraih kemenangan di Grand Prix Italia 2008, tetapi penampilannya yang luar biasa selama paruh kedua musim membuat Toro Rosso mengalahkan Red Bull di kejuaraan konstruktor.

Tim tidak akan pernah bisa membangun dari itu. Larangan mobil pelanggan pada tahun 2010 berarti Toro Rosso harus mengubah dirinya sebagai konstruktor independen.

Ini adalah tugas besar, yang Tost awasi secara efektif. Pertumbuhan harus dikendalikan dan strategis untuk tim yang, kadang-kadang, meledak-ledak. Tak pelak, hal itu menyebabkan masa-masa sulit tetapi tim AlphaTauri di Faenza hari ini hampir tidak dapat dikenali dari tim yang dia ambil alih pada tahun 2006.

Dari 2009-2018, Toro Rosso melompat antara ketujuh dan ke-10 dalam kejuaraan konstruktor dengan hasil yang tidak merata yang sangat kontras dengan beberapa target yang sangat ambisius, dan dinyatakan secara publik, yang ditetapkan oleh Tost.

Tapi pemisahan Honda dari McLaren adalah momen kunci, memungkinkan Toro Rosso untuk menjalankan mesinnya secara eksklusif di ’18 untuk membuka jalan bagi mereka untuk digunakan oleh Red Bull pada tahun 2019. Dikombinasikan dengan dorongan baru untuk berkolaborasi lebih dekat dengan Red Bull dan menggunakan jumlah bagian yang terdaftar lebih banyak, ini meletakkan dasar untuk periode emas bagi Toro Rosso.

Berita Terkait :  Alonso mengungkapkan helm penghormatan Vettel F1 untuk GP Abu Dhabi

Balap Motor Kejuaraan Dunia Formula Satu Emilia Romagna Grand Prix Race Day Imola, Italia

Dari 2019-2021, AlphaTauri adalah gelandang yang kuat. Puncaknya terjadi pada tahun 2021, ketika ada mobil yang, dengan kecepatan, di atas sana dengan Ferrari dan McLaren dalam pertarungan untuk tercepat ketiga.

Itu hanya diterjemahkan ke urutan keenam dalam kejuaraan 2021, tetapi kemenangan Pierre Gasly tahun 2020 di Monza, yang lebih disebabkan oleh keberuntungan daripada kemenangan dominan Vettel 12 tahun sebelumnya, adalah hadiah yang adil untuk keseluruhan upaya tim pada periode itu.

Regulasi efek dasar yang baru telah memukul AlphaTauri dengan keras, tetapi Tost terus menuntut standar tinggi dan hasil yang lebih baik. Sementara komentarnya tentang kurangnya kepercayaan pada para insinyurnya tidak dapat membantu, itu adalah caranya untuk mendorong tim maju.

Tost melihat dirinya bukan sebagai pemberi tugas yang keras, tetapi seorang yang realistis yang mengharapkan orang-orang yang bekerja untuknya memberikan apa yang mereka janjikan. Mungkin masa kepemimpinan seperti itu sudah lewat, membuat masa pensiunnya di akhir tahun tepat pada waktunya.

Tetapi Anda dapat secara sah mempertanyakan apakah tim AlphaTauri akan ada di sini hari ini – atau setidaknya, jika dalam bentuk yang sama sekali berbeda – tanpa gaya kepemimpinan Tost yang unik.

Related posts